Amancio Ortega Pemilik Zara Fashion

Jika anda seorang penggemar fashion, pasti telinga anda sudah tidak asing lagi dengan merk fashion terkenal ‘Zara’. Merk fashion yang satu ini sangat terkenal di dunia internasional. Namun siapa sangka pemilik atau pendiri Zara yang terkenal merupakan seseorang yang sederhana dan putus sekolah sejak usia 13 tahun tetapi memiliki kekayaan sebesar US$ 57 miliar dan berhasil menduduki posisi sebagai orang terkaya nomor tiga di dunia. Artikel kali ini akan membahas mengenai biografi atau profil Amancio Ortega seorang pendiri sekaligus pemilik dari Ritel dan aksesoris terkenal bermerk Zara yang sangat terkenal di dunia fashion internasional. Amancio Ortega terlahir pada tanggal 28 maret 1936 di Spanyol dari keluarga yang miskin.

Sejak kecil ia bahkan tidak mendapatkan pendidikan formal dikarenakan kondisi perekonomian keluarganya yang amat memprihatinkan sebab itu di usianya yang 13 tahun ia memutuskan untuk berhenti sekolah dan membantu kedua orang tuanya bekerja. Ayah ortega merupakan pekerja biasa di rel kereta api, sementara ibunya hanyalah seorang pembantu rumah tangga.

Amancio Ortega sendiri di usia 13 tahun berkerja sebagai pengantar di tempat pembuatan pakaian mewah. Dari sini ia kemudian dipercaya dan diangkat menjadi asisten penjahit tempat dimana ia berkerja. Ditempat itu pula ia kemudian belajar bagaimana menjahit pakaian yang baik. Dia juga mempelajari bagaimana proses produksi hingga distribusi pakaian dari pabrik lalu ke toko. Di sini pula dia kemudian belajar betapa pentingnya memberikan pakaian langsung ke konsumen tanpa distributor.

Itulah yang kemudiaan dia gunakan sebagai salah satu strategi kesuksesan besarnya di Zara. Dia mencoba mengendalikan semua tahapan produksi tekstil guna memangkas biaya. Selain itu juga agar lebih cepat dan fleksibel dalam memproduksi pakaian. Setelah menjadi asisten penjahit, dia ikut bekerja bersama kedua saudara kandungnya, Antonio dan Josefa sebagai salesman di sebuah toko baju yang tengah berkembang.

Pada awal tahun 1960-an Ortega kemudian menjadi manajer di toko pakaian lokal. Dia lalu bahwa sadar hanya sedikit orang kaya yang mampu membeli baju-baju dengan harga mahal. Bersama Rosalia Mera, dan kedua saudara kandungnya, mereka mulai memproduksi baju-baju murah anmun berkualitas. Dia lalu jatuh cinta pada Mera dan menikahinya pada 1966. Dari situ, Ortega bersama sang istri mulai menjahit pakaian sendiri di ruang tamu rumahnya. Dari situ pula dia kemudian mulai mempekerjakan orang lain untuk menjahit seluruh desainnya dan mendirikan toko pertamanya. Dia tetap menjualnya dengan harga lebih murah namun dengan kualitas yang bagus.

Pada 1975, bersama istri pertamanya tersebut dia mendirikan toko Zara di depan toko perbelanjaan paling penting di kota Spanyol. Tempat itu merupakan lokasi yang sangat strategis. Bisnisnya terus maju dengan pesat karena harganya yang murah dan kualitasnya yang mewah. Pada 1989, Ortega tercatat telah membuka hampir 100 toko Zara di Spanyol. Saat ini, terdapat lebih dari 1.700 toko Zara di 86 negara yang tersebar di enam benua. Tak heran, Zara pun menjadi riteler pakaian terbesar di dunia. Bahkan Kate Middleton merupakan penggila sejumlah desain Zara. Jangan lupa, bisnis tersebut berasal dari ruang tamu rumahnya.